Monday, November 12, 2012

Bermain-main ke Taman Jogja

Jadi bulan lalu saya maen ke Jogja. Bilangnya ke ortu sih mau ikutan jobfair sama maen. Duh ketahuan deh status saya gimana -_-

Dari solo saya naek kereta prameks yang jam 9. Beli tiket sendiri, naik sendiri. Ya iyalah. Untung nggak ke stasiun pagi-pagi karena jadwal kereta yang jam 7 lagi nggak ada.  Saya turun di staisun Lempuyangan lalu dijemput teman saya, Riesa, untuk melanjutkan perjalanan.  Tujuan pertama yaitu ke Taman Pintar sambil muter-muter jalan karena Riesa ‘newbie’ di Jogja jadi belum terlalu hafal jalan. Melewati Malioboro yang lumayan sepi karena pedagang kaki lima di sekitaran sana sedang ‘disterilkan’ berhubung Pak Presiden sedang menghadiri  acara pelantikan Gubernur DIY. Dear Mr. President, y can’t they make money when u’r there?

Dan setelah muter-muter sampailah kami di Taman Pintar. Tujuan maen ke Taman Pintar ya biar pintar. -_-

Taman pintar ini semacam gedung science agar belajar terasa lebih fun buat anak-a. Pas kami kesana pun ada kunjungan dari anak-anak SD. Berhubung nggak bisa lama-lama karena mau berkunjung ke rumah teman jadi kami hanya mampir sholat dan berkeliling di luarnya saja.












Di samping Taman Pintar terdapat toko buku dan di luarnya juga banyak jajanan buat ngisi perut.  See, bener-bener kawasan buat belajar kan? And you know what, saking panasnya cuaca Jogja saat itu kami beli es krim di luar Taman Pintar. Karena nggak ada tempat teduh akhirnya kami menghabiskan es krim di tempat yang kena sinar matahari. Duh nggak jadi menikmati es krim kalau melelehnya cepet banget gini jadi harus buru-buru menghabiskannya.


Ah ya, kalau masuk ke area Taman Pintar  sih gratis, tapi kalau mau masuk ke dalam gedungnya harus beli tiket dulu.
Acara hari pertama dilanjutkan dengan silaturahim sampai malam. Lanjut istirahat di kos Riesa.
Hari kedua saatnya mengintip tempat pemandian putri raja di Taman Sari. Sebelumnya sesuai pamit ke ortu,  mampir ke jobfair dulu. Ehm di sana cuma ketemu teman sih hahaha.
Siangnya kami mampir di Masjid Agung Jogjakarta, lalu mau maen ke kraton eh ternyata sudah tutup. Ya sudah langsung ke Taman Sari saja. Dengan harga tiket Rp 3.000 per orang silahkan masuk dan foto-foto sepuasnyaa.




Blue-blue sky di atas Masjid Agung Jogja






Air kolamnya masih bening. Berjalan terus keluar dari kolam saya melihat ada penduduk yang lagi membatik. Jalan lagi saya melihat tangga ini tapi sayang nggak sempet naik. Dan jalan terus lagi saya melihat dinding lukis batik ini.




Dan hampir jam tiga tiba-tiba saja pak penjaga bilang mau tutup. Berhubung pintu depan sudah ditutup kami lewat pintu belakang atau perkampungan itu. Eh nggak tahunya salah belok jadinya malah muter lumayan jauh. Tapi seru juga melewati satu kampung dengan gang sempit ini. Ditengah perjalanan mencari jalan keluar ketemu anak-anak yang minta foto. Ada satu nih yang mau malu menampakkan mukanya.


Akhirnya setelah muter-muter ketemu juga tempat parkir tadi. Ah ya sebelum melanjutkan perlanan sholat dulu di Masjid Kraton Sokotunggal, tepat di depan Taman Sari.




Perjalanan dilanjutkan ke Bakso Granatnya Mas Saptuari Sugiharto. Kalau di sana, coba perhatikan deh hiasan dindingnya. Nah kami pesen 2 bakso granat. Temenku sudah kepedasan saja, lah punyaku rasanya nggak ada pedas-pedasnya. Hmm... aneh, anw kalau ke Jogja lagi saya pengen nyoba lagi :D


Lalu ke kos Riesa ambil barang dan meluncur ke Stasiun Lempuyangan sambil deg-deg an masih bisa dapat kereta nggak melihat traffic Jogja yang lumayan padat. Sampai staisun, lagi-lagi prameksnya nggak ada, untung ada Madiun Jaya  a.k.a manja yang hampir datang. Nggak jadi ketinggalan kereta deh :)

P.s: Thanks a bunch for Riesa. 

2 comments:

Dewilis said...

kalian jalan berdua saja? pengen ikutt. Trus kapan ke jakarta? Samarinda sisan weh

dew_miauw said...

pas ke rumah efi dan ketemu retna sama novi, hafid, agus. selebihnya berdua saja.. pengen kesana juga wi, smg ada kesempatan mengunjungimu :D